Review Drama Korea Tell Me What You Saw (2020)

Review Drama Korea Tell Me What You Saw (2020) – Baru selesai nonton dong, hehehehhehe…. seperti biasanya kalian bisa baca kesan pertamanya di sini. Jadi, mimin besok sore numa nambahin bacotan aja. Tenang aja, saya nggak akan spoiler kok. Cukup di kesan pertama aja yang sedikit ngasih tahu sinopsisnya.

Tell Me What You Saw selesai pada 22 maret 2020. Sedangkan tulisan ini muncul 15 april 2020, artinya lumayan agak lama saya menyelesaikan ini. sebab, banyak drama yang saya tonton juga demi ngisi konten. Wkwkwk.

Drama penggantinya adalah Rugal yang tayang di Netflix. (di sini kesan pertamanya Rugal).

Yaaa udah. Kalau gitu langsung aja ya!!!

Di tengah sejujurnya agak bosan!

Di tengah cerita ini, agak bosan lho. Mungkin saya kebanyakan asupan genre drakor yang serupa. Akhirnya saya ngerasa agak gumoh gitu pas nonton dramanya. Hahaha.

Saya kasih jeda sedikit sama diri saya untuk lanjutin. Akhirnya setelah agak lumayan enakan. Saya lanjutin lagi sampai selesai.

Akhirnya?

Pemilihan Jang Hyuk dan Aktor Lain…

OCN ini emang beda guys. Kayak nggak pedulian sama paras gitu yang penting mainnya bagus. Dan para aktor dan aktris di sini mainnya bagus.

Apalagi spesial buat Om Jang Hyuk. Ahjussi yang satu ini emang kalau main drama nggak pernah buruk.

Bahkan rekan seprofesinya kayak Sooyoung dan Jin Seo Yeon juga sama main bagusnya. Lha, mereka emang nggak secantik mbak yang main The Game; Towards Zero tapi mereka kualitas aktingnya amat jauh lebih bagus. Nggak flat, tapi cenderung ke natural.

Pemain di drakor ini seabreekk banyak banget. Tapi saya nggak merasa ada yang jelek dari akting mereka.

Kalau digambarkan dari sisi cerita begini… Perasaan saya.

Di awal agak biasa kayak drama-drama genre serupa. Makanya ada titik jenuh di tengah. Tapi menuju akhir semuanya membaik guys.

Sampai akhirnya kelar.

Hal ini sejalan dengan rating yang membaik di bagian menuju akhir sampai di akhir di episode 16. Walaupun rating terbaiknya hanya 5 persen saja.

Sayangnyaaa….

Ada sayangnya nih. Di beberapa plot itu agak ada miss. Menyebabkan kepala saya yang otaknya segini-gini aja itu bingung. Ihhhh kok gini?

Jadi kalau mau dibandingkan dengan voice yang pertama. Itu beda guys, masih bagusan voice yang pertama untuk sisi singkronisasi cerita. Drama ini rentang “buyar” di kepala penonton kalau nontonnya nggak serius. Atau disambi ngelakuin apa gitu. Contohnya disambi mikirin mantan, jelas drama ini nggak akan nyampe di kepala kalian.

Makanya hal ini nih.. saya bisa menduga kalau banyak yang ngerah nonton di bagian awal atau tengah.

Tapi sudahlah…

Kesimpulannya bagaimana?

Agak berat hati saya bilang bahwa Tell Me What You Saw nggak bagus-bagus banget dari segi sisi cerita. Namun tidak dengan kualitas aktingnya. Yang main pada jempolan banget. Sayanganya, untuk sisi cerita kurang pepet terus nggak pakai kendor gitu guys.

Gitu deh lagi-lagi saya harus bilang kalimat klasik. Ketika sudah pernah nemu drakor model begini dengan kejadian yang “Wah” banget. Drakor selanjutnya kalau mau dibilang bagus harus mengungguli atau setidaknya punya hal yang sama kualitasnya dari sisi cerita.

Saya sama sekali nggak bilang buruk soal Tell Me What You Saw. Saya cuma bilang sisi ceritanya kurang gretet aja padahal pemainnya udah pada bagus.

Akhirnya, drama ini agak ketolong sama para pemainnya guys.

Endingnya emang lumayan sih. Tapi secara keseluruhan kayaknya… yaah kurang aja. Begitulah mimin besok sore yang nggak pernah puas sama satu drama. Kwkwkwkw.

Jadi, direkomendasikan nggak nih?

Biasa aja sih kalau saya. hahahah.

Seperti ulasan saya di atas. Drama ini punya poin plus minus. Tapi bukan yang suka drama kriminal. Akan sangat sayang jika dilewatkan.

Sekali lagi, semua bacotan mimin di sini sifatnya subjektif. Kalian jangan langsung percaya. Percaya sama Tuhan aja.

“Tidak semua kebenaran bisa dilihat dengan mata.”

“Jika begitu, apa yang harus kulakukan?”

“Apa yang ingin orang katakan.”

“Lalu bagaimana?”

“Dengan begitu, kamu bisa melihat semuanya.”

Advertisements

You May Also Like

2 Comments

  1. yes, sy setuju.. mgkn krn penyelesaian kasus ny lama,,1 kasus bs hampir 2 episode.. sy suka drama model begini apalagi klo cara menampilkan kasusny pake flashback gtu, tp trnyta d drama ini nggk… sy pun menyelsaikan drama ini pake jeda.. hehe

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!