Review Drama Korea Oh My Venus

Berikut adalah review drama korea oh my venus.

Sesuai dengan janji saya sebelumnya kalau nanti saya bakalan posting review kdrama oh my venus. Kali ini saya mau memenuhi janji saya yang itu…. ! Yepp, bukan drama baru sih tapi gak lama-lama banget. Sebagai penggemar So Ji Sub yang agak lambreta alias lambat update ngikutin sepak terjang aktor kece kita ini, saya baru bisa kasih review sekarang. Dibanding kalian-kalian yang nonton rutin pas dramanya tayang sekitar desember 2015 – januari 2016 (bener gak bulannya?) saya lebih memilih menunggu, lebih tepatnya menunggu bajakannya dijual di lapak-lapak, hehehe #jangan #ditimpuk yakk. Emmm alasannya karena emang lebih nyaman nonton offline dan bisa nonton maraton seenak udele dewe…

review drama korea oh my venus

Di postingan kali ini saya gak akan kasih sinopsis atau apalahhh, cuma komentar aja tentang Oh My Venus… lain dengan dvd kdrama yang saya comot random di lapak, untuk OMV ini agak bedaaaa, bedanya adalah saya punya motivasi terselubunguntuk nonton drama yang satu ini. Banyak banget yang menggerakan diri saya buat nonton drama ini. Apa itu?

Pertama : So Ji Sub

Kedua : So Ji Sub

Ketiga : So Ji Sub

Keempat : So Ji Sub

Gitu terus sampe kiamat kayaknya…. mungkin kalau bisa diganti, judulnya adalah Oh My Mars, bukan Oh My Venus, karena kalian tahu kenapa???? Karena Wanita berasal dari Venus dan Laki-laki berasal dari Mars,  man from mars and women from venus. Pernah baca bukunya kan??? Kan? Masa nggak tahuuu….   Intinya saya suka cowok, saya suka So Ji Sub bukan Shin Min Ah, aduh abaikan-abaikan aja yang satu ini.

Saya nonton drama ini sekitar 3 harian, lumayan maraton, hehehe… dan ada rasa yang masih tertinggal dan melekat setelah nonton drama ini, apa itu??? jawabannya adalah MANIS. Saya kayaknya mesti tes gula darah habis ini, habis drama ini bisa dikatakan terlalu manis. So Ji Sub nya aja buat saya udah manis tanpa pemanis buatan, ditambah lagi plot cerita yang emang manis pake banget banget banget. Bahkan masalah yang ada di drama ini juga kayaknya hampir gak bisa ngalahin manisnya drama ini?? Gak ada pahit-pahitnya deh rasanya, kalah sama manisnya. Dan karena hal ini saya selingi sama nonton film lainnya (ohh betapa hidup saya kayak pengangguran, nonton terusss), manis-manis kalau kebanyakan gak baik juga buat kesehatan kan? heheh. Setidaknya sampai episode 12 masih banyak bunga-bunga bertebaran kayak iklan detergen rinso, sebelum So Ji Sub kecelakaan. Pokoknya banyak banget adegan kasmaran, kisseu nya juga lumayan banyak (bagi-bagi apa yakkk jangan borongan gitu #ehhh becanda).

Drama ini kelihatan kalau So Ji Sub udah gak muda lagi, kadang saya bisa liat guratan-guratan usia diwajah tampannya. Yoih, So Ji Sub memanglah sudah tak semuda dulu kayak jamannya What Happen in Bali, but untuk semua pesonanya entah kenapa buat saya selalu bertambah, setidaknya waktu hingga saat ini masih belum mampu meredupkan pesonanya. Pesonanya ini ibaratkan sel-sel yang sehat, ia terus bertumbuh dari satu menjadi dua, dua menjadi empat, hingga tak hingga… duhh yakkk mulai lebay nih kalau udah ngomongin So Ji Sub, niat hati mau ngebahas drama Oh My Venus kok malah jadi ngomongin So Ji Sub lagi… Tuhannnnnn….. oke balik lagi OMV.

Saya acungin jempol nih buat teknologi makeup pipi gemuk Shin Min Ah (saya berpikir bahwa makeup efek adalah salah satu teknologi). Selain korea jago banget bikin orang-orang jadi cakep, ternyata bisa juga bikin orang keliatan gemuk, yaa walaupun gak bisa dipungkiri kalau kegemukan/ selain dibagian wajah Shin Min Ah keliatan fake.

Entah kenapa ya walaupun ada adegan nangis-nangis khususnya diepisode 13, kok saya biasa aja ya, gak ikut-ikutan sedih apalagi nangis. Diepisode 14 juga berasa lamaaa banget, 23 menit pertama kurang lebih nunjukin bagaimana Young Ho melawan sakitnya dan berusaha untuk sembuh, setelah ketemu lagi sama si pengacara Kang Joo Eun mulai deh bunga-bunga sakura turun lagi, iklan rinso lagi, eh kali ini iklan downy. Jujur aja yaaa, drama ini buat saya cukup membosankan gara-gara terlalu banyak hal manis… emmhh #tarik napas, mungkin karena genrenya juga yaaa,,,  kurang ada konflik yang meaning full gitu. Semua seperti terlalu mudah ditebak. Jujur lagi yaaa, boleh kannn… di episode 14 saya hampir nyerah buat nerusin nonton, tapi karena ingat motivasi awal nonton drama ini adalah So Ji Sub makanya saya terusin, saya bertahan.. Hufttt…

Setidaknya drama ini bikin saya senyum-senyum lah yaa alias menghibur, ada lucu-lucunya juga…. Apa mungkiin gara-gara saya nontonnya maraton ya,,, saya jadi cepat bosan, mungkin kalau nontonnya dikit-dikit bisa gak cepet bosen. Dibandingkan drama yang dimainkan SJS sebelumnya yaitu The Masters Sun, saya lebih suka yang dulu… suka aja sama konsep “hantu”nya dan tentu saja suka sama Gong Hyo Jin…

Akting mereka semua oke kok, bahkan “dua bocah” yang ngekor Young Ho juga memikat hati, hehehe. Yang jelas drama ini mengobati kerinduan saya pada So Ji Sub. Kalau menurut kalian gimana?

Drama Oh My Venus saya rekomendasikan buat yang suka manis-manis dan suka So Ji Sub.

Sekian review drama korea oh my venus yang emang lebih kelihatan kayak demen banget sama So Ji Sub nya.

Advertisements

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *