Review Drama Korea Encounter

Review Drama Korea Encounter – Haloooooooo…. akhirnya saya memberanikan diri untuk membuat review sebuah drama yang digadang-gadang laku bener dahhhhhh. Seperti biasanya, bagi kamu pembaca di besoksore.com, saya selalu menyediakan kolom komentar dan kamu juga berhak ikutan komentar juga. Saya juga termasuk orang yang cukup woles dengan perbedaan pendapat.

Sebelumnya, seperti biasa sudah saya buat kesan pertamanya di sini. tulisan ini hanya tambahan komentar saya setelah saya nonton hingga episode 16.

Langsung aja yaaa…

Saya juga termasuk yang antusias di awal.

Kalau ada sistem kasta dalam dunia aktor dan aktris. Kedua bintang yang membintangi Encounter adalah sama-sama Mega Bintang dengan usia dan jam terbangnya masing-masing. di awal, jelas saya sangat antusias. Sampai buat sinopsisnya. Dan saya cukupkan alias nggak lanjut. (alasannya saya tulis di tulisan kesan pertama).

Kesimpulan di awal? Saya bosan sama drama Encounter. Jadi saya termasuk yang biasa aja kalau nonton. tapi, berhubung drama ini masih saya “digadang-gadang” media dan penonton, yowessss demi keperluan review, akhrinya saya tonton saja.

Sampai akhir bok… Drama ini tamat pada 24 Januari 2019.

Nggak akan banyak komentar karena nggak jauh beda sama kesan pertama.

Takut digebukkin masa juga sih ya. wkwkwkkw….

Gila. Tahun 2018. Drama Euncounter bagi saya masuk ke 3 besar drama dengan pemain tenar tapi kagak layak tonton. *terlalu jahat nggak komentarnya.

Pertama ada What’s Wrong Secretary Kim?

Kedua… 100 days my prince

Ketigaaa… jelas Encounter.

Kadang saya bertanya dalam hati, apakah ini masalah selera? Jawabannya nggak cuy. Drama apapun saya lahap kalau memang bagus. Saya merasa drama ini kelas biasa secara cerita. Perempuan kaya sama pria yang lebih muda dan ternyata hanya bawahannya.

masih mentemakan dua sisi yang berlawanan. Mungkin bedanya, yang unggul secara kantong dan kekuasaan di sini malah sang perempuan. Biasanya kan lelaki kan? Kek drama yang udah-udah…

selebihnya, apa yang seru? Saya dapat apa?

Yaaa… saya dapat keindahan Kuba di episode awal dan sinematografi yang kayak di film-film. Masalah kualitas akting, saya lama-lama nggak suka sama Park Bo Geum yang yaaa begitu. terlalu banyak yang dipaksakan ya lama-lama. Apalagi senyumnya itu.

Aktingmu lho… nganu.

Andai saja….

Andai saya. Yhaaa andai saja.andai saja bukan kedua orang ini yang membintangi drama ini. akankah drama ini laku dan mau ditonton orang?

Akankah????

Saya pikir nggak.

Media tayang kayak viu juga selalu menomor satukan drama ini untuk “terlihat”. Buat kamu yang nonton viu, kita bisa perhatikan di hari kamis, drama ini tayang duluan. Sedangkan drama lainnya antri di belakang. Saya merasa agak pilih kasih sih.

Notifikasi drama Encounter juga dibuat lebay-lebay gitu. Baper inilah… itulah. Lhaaa saya nggak baper sama sekali nonton ini.

Ahh mungkin hati saya yang sudah terbuat dari batu. Apakah begitu? wkwkwkkw

Udah ah… jangan kebanyakan komentar nanti digebukkin masa.

Kesimpulan Review Drama Korea Encounter

Drama ini membosankan. Saya tidak merekomendasikan.

Terima kasih.

*kabur.

Advertisements

5 tanggapan untuk “Review Drama Korea Encounter

  • 01/02/2019 pada 7:50 AM
    Permalink

    Wkwkwkkk… bener kan min. Untung sy bukan reviewer jd ga perlu maksa ntn sampe akhir. Cukup eps 4 sdh bs kabur. Hahahaaaa…
    Asli liat senyum park bo geum sm wajah flat song hye kyo sy jd mual2 e min. Ekspektasi sy terlalu tinggi diawal jd pas liat dramanya kyk gitu saking ilfilnya tiap liat wajah pbg spontan perut sy lgsg eneg. Pdhl sy suka bgt liat dia di hello monster. Karakter yg dimainkan jg terlalu dangkal sok imut sok pembawa keceriaan bikin masalah kirain bs cari solusi ga taunya mlh ngajak kabur. Halloooo… gmn bisa cowo kek gini bs dicintai bos hotel yg smart??? Maaf kl ada yg ga sependapat dgn sy. Sama spti mimin sy jg berusaha jujur aja kok. Heheee

    Balas
    • 01/02/2019 pada 10:43 AM
      Permalink

      iya nih… lain kali nggak usah pakai harapan besar kalau para pemain kelas A yang main.
      tahun 2018 banyak drama bagus yang bahkan para pemainnya cenderung baru.

      *kutukkan jadi mimin mah begindang yessss

      Balas
  • 01/02/2019 pada 10:08 PM
    Permalink

    Hi min…
    Setojoooo min..dramanya nggaaakk bingiiittt…SHK kok mau sih ambil drama ini…jaauuuhh bgt dibanding full house ato DOTS…hahaha..espektasi trlalu tinggi kok realita kek bgini…
    Sy mlh gk nonton dramanya…cm skilas2 tok…takskip2…ampe akhirnya gk lanjut ampe akhir…
    PGB jg gk bgt aktingnya…ni 2org ngapa ya…udh gk ada chemistry blas…flat bgt…
    Sy sgt kecewa min…
    Sy lg nunggu drama2 crime, thriler min…
    Kira2 Vagabond bagus gk ya…??
    Lg mls nonton Last Empress yg gk jls genrenya…hahaha…

    Thaks min reviewnya…kita sepakat drama Encounter not recomended…hahaha…

    Balas
    • 02/02/2019 pada 5:28 AM
      Permalink

      nahhhh itu diaaaaa…. nonton drama kriminal aja dari pada ekspektasi dikriminalisasi. wkwkwkkw.

      padahal saya takut dibakar masa buat review ini lho.

      Balas
  • 29/07/2019 pada 9:57 AM
    Permalink

    Pas lagi galau2 karena habis keguguran, aq coba menghibur diri nonton drama ini. Pdhl seumur2 nggak pernah suka nonton drakor. Seingatku, sampe thn 2018 itu cuma 1 drakor yg aq tonton yaitu That Winter The Wind Blows thn 2013an klo nggak salah. Berawal dari encounter lah akhirnya merembet ke drakor2 yang lain. Pdhl encounter kan ceritanya datar banget ya, tapi itulah awal mula jatuh cinta….dalam 1 bulan bisa ambil 4-8 judul. Pernah tuh 1 judul habis dalam 1 hari wkwkwkwkw…..

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

WhatsApp chat