Review Drama Korea Bubblegum

Berikut merupakan review drama korea bubblegum yang dibintai oleh Lee Dong Wook. Itu lho yang sukses banget jadi pencabut nyawa di Goblin. Lalu bagaimana dengan drama lawasnya? Apakah drama korea bubblegum bagus dan layak untuk ditonton?

Drama bubblegum yang dimainkan oleh Lee Dong Wook dan Jung Ryeo Won dan ditayangkan di tvn sebanyak 16 episode. Kayaknya Lee Dong Wook langganan tvn ya?

Sebelum membahas tentang k-drama bubblegum, saya akan sedikit cerita mengenai bagaimana saya “bisa nonton”. Terus terang saya bukan yang selalu update mengenai k-drama atau kpop, bukan juga yang mantengin tiap-tiap episode tayang dari Korea sono dan langsung nonton di internet, bukan juga yang suka banget baca sinopsis tentang k-drama di blog-blog atau hoby copy paste dari teman yang sudah download. Biasanya kalau lagi ke kota (rumah saya di desa dan jauh dari kota), saya sempatkan membeli kepingan DVD bajakan (ketahuan deh dapetnya ilegal) yang dipilih secara random, alias asal beli aja syukur-syukur bagus buat ditonton. Bisa jadi DVD yang saya beli adalah drama yang sudah lama tayang, bisa jadi juga DVD nya macet, grak grok sampai nggak kebaca/ no disk, atau terpotong, nggak ada terjemahannya atau terjemahannya kadang kurang nyambung. Terus kapokkah saya? Tentulah tidak, hahaha. Dan yang paling ngeselin adalah kalau tiba-tiba episode terakhirnya gak ada atau rusak, yang paling sering sih biasanya episode terakhir itu gak ada terjemahan bahasanya. Kalau masih cas cis cus pakai english jujur aja saya bisa ngerti lumayan banyak, nah ini kalo korea yang banyak justru gak ngertinya. Jadinya kalau gini episode yang ceritanya happy ending malah jadi sad ending, yahh karena saya nggak ngerti mereka ngomong apa. Apa cuma saya ya yang ngalamin kaya gini aja?

baca juga “suka duka beli dvd bajakan”

Back to bubblegum, ini adalah drama yang ditonton sejak akhir desember lalu. Cukup lama nih nontonnya karena memang dramanya kurang asik menurut saya pribadi. Cerianya adalah tentang Park Ri Hwan (Lee Dong Wook) yang jatuh cinta dengan gadis yang sudah dianggapnya sebagai saudara dan dirawat oleh Ibunya sendiri semenjak ayah Kim Haeng Ah (Jung Ryeo Won) meninggal dunia. Sedangkan Ibu Park Ri Hwan punya hubungan spesial yang sulit didefinisikan dengan ayah Kim Haeng Ah. Otomatis sang Ibu menentang keras hubungan mereka berdua, sampai akhirnya sang Ibu mengalami penyakit pikun turunan yang membuatnya lupa lupa ingat tentang semua kenangannya. Disini orang-orang dekat dari sang Ibu bertekat untuk membuat kenangan yang indah untuk sang Ibu (maap ini saya lupa siapa namanya, ibu park yang jelas. Haha). Banyak juga cerita cinta lainnya disini, ada mantan Haeng Ah yang ngajak balikan, ada dokter temannya Ri Wan yang suka mabuk minta balikan sama Tae Hee, ada Tae Hee yang ngejar-ngejar cinta duda alisa sunbae nya, ada juga dokter gigi chaebol yang jatuh cinta dengan Park Ri Wan (apa sih maunya penulis?).

Jujur saja saya malah agak bingung benang merah dari drama ini tuh apa sebenarnya? Apa sih maknanya? Dan kok bisa judulnya bubblegum tanpa filosofi tertentu? Apa karena adegan kisseu nya yang permen karet dari mulut Haeng Ah pindah ke Park Rhi Wan gitu??? Ahhhhh gagal paham…! berasa muter-muter aja ceritanya dan kurang greget. Tapi kalau Park Ri Wan dan Haeng Ah lagi jalan berdua dan mood mereka lagi oke, lucu dehhh jadi bikin senyum-senyum sendiri.

Eh otak saya juga agak lemot liat peran utama perempuannya, pernah liat siapa gituuu? dan sadar pas nonton episode 2 kalau yang jadi Kim Haeng Ah adalah mantan pacar Hyun Bin di My Name is Kim Sam Soon yang jadi Hee Jin. Berasa mukanya lebih dewasa, lebih sedikit gemuk (mungkin ini pengaruh rambutnya yang panjang ngembang). But she’s still beautifull. Btw tentang Lee Dong Wook kok berasa agak kurusan ya??, kulitnya juga putih banget dan bibirnya merah, di drama-drama sebelumnya gak sadar kalo Dong Wook begini (aku kemana sajaaa). Jadi ngerasa gantengnya lebih memudar (ehh ini pendapat pribadi lho ya), buat fans Lee Dong Wook mian mian mian tolong jangan lempar aku pakai batu…. lahh saya malah ngomentari penampilan fisik pemainnya. Habis mau gimana lagi, udah gak ada lagi komentar tentang jalan ceritanya.

review drama korea bubblegum

Advertisements

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

WhatsApp chat