Review Drama Korea Hi Bye Mama (2020) Maaf Mengandung Spoiler

Review Drama Korea Hi Bye Mama (2020) Maaf Mengandung Spoiler – Haeeehhhh, alhamdulillah ada drakor yang kelar nih. Judulnya adalah Hi Bye Mama! Drama ini dari TVN dan tayang original di netflix sepanjang 16 episode. Untuk kesan pertamanya saya pernah tulis di sini.

Jadi, seperti biasanya saya kamu komentar aja.

Hi Bye Mama! Pernah molor 1 minggu…

Untuk penyelesaian sampai molor satu minggu dari jadwal sebelumnya. Masih bisa ditoleransi sih. Crash Landing on You aja sampai molor 2 minggu. Hal ini nggak masalah. Akhirnya drama ini benar-benar selesai tanggal 19 april 2020.

Sebuah Genre Melodrama

Kalau ada yang pas disematkan dalam drama ini. Genrenya saya pikir yang pas adalah melodrama. Sayangnya, melonya banyak hal yang dipaksakan gitu.

Okelah, misalnya ini cerita tentang seorang ibu yang hidup lagi dalam waktu 49 hari untuk masuk ke kehidupan yang sempat ia lewatkan selama 5 tahun. Yuri dalam hal ini menerima banyak sekali cinta dari keluarganya.

Kebangkitannya kembali dari kematian jadi disyukuri oleh semuanya. Tapi agak tersandung karena suaminya Kang Hwa sudah menikah lagi dengan Min Jeong.

Nyatanya? Saya Merasa Hi Bye Mama adalah Drama yang Tidak Utuh Secara Cerita, Masih Menang Butiran Gandum dalam Sereal Cococrunch *bener nggak nulisnya ya?

Kalau kalian nonton, kita bakalan tahu tentang para arwah lain yang punya kisah. Beberapa diantaranya diceritakan sampai mereka naik ke atas. Tapi beberapa diantaranya dibiarkan menggantung begitu saja.

Saya sempat mikir. Ini drama mau dibawa kemana? Karena di pertengahan saja sudah kayak kehilangan fokus ceritanya. Misalnya, Cha Yuri itu ngapain aja pas 49 hari? Kenapa kesannya dia malah buang-buang waktu dan ngegalau? Sampai akhirnya Cha Yuri memutuksan untuk hidup lagi pun itu terkesan amat sangat kebaca banget.

Lah… dari judul juga sudah bocor.

Hi Bye Mama.

Hi untuk kedatangan. Dan Bye untuk kepergian. Yuri yang datang akan kembali bye lagi. Bye selamanya kayak hubungan kalian dengan matan kekasih guys.

Di episode 15, saya cuma bisa bilang, “APAAAAN SIH INI WOIIII.”

Garis bawahi lagi ya.

Hi Bye Mama sepertinya agak maruk dengan memasukkan cerita hantu lain, meski jatohnya nggak matang. Kalau satu hantu mau kisahnya matang, itu bakalan ngabisin 1 atau 2 episode kayak Hotel del Luna. Di sisi lain, drama ini tentang Buibu yang datang usai kematiannya. KAAANNN JADIII MAKSA LAGI?

AGAK SUSAH FOKUS DEH NI DRAMA.

Dramanya Punya Kesan Lambat, Maunya Ngobok-Ngobok Perasaan Penonton.

Tapi.

Kalau penonton kayak saya jadinya malah kesal sendiri.

Jujur aja, saya kesal sama peran utama prianya yang keknya menderita banget dan cenderung baik tapi baiknya ngelukain bininya sendiri, alias Min Jeong.

Bayangin guys. Urusan payung aja, Min Jeong kasih perhatian aja gagal, sebab Kang Hwa selalu membawa dan ingat kapan harus pakai payung. Kalau lebih “perasa” dikit. Nggak apa-apa deh lupa sekali-kali kemudian ngambil payungnya yang dikasih sama Min Jeong.

Untuk urusan ini, saya nggak suka sama karakter Kang Hwa yang banyak plin plannya. Maaf saya harus katakan itu. Konyol aja di episode ujung juga dia masih tanya apakah nggak ada cara lain supaya Yuri nggak pergi lagi.

KAN APAAN BANGET.

Ending yang kerasanya “Yaaa udah tahu… yhaaa begitu…”

Memang ada mengharu birunya. Tapi kalau penonton kayak saya malah jadinya terlalu lebay. Lebay karena kesannya harus mengharu biru. Padahal, dibeberapa adegan kesannya maksa banget. Kayak pas lagi acara nangis-nangis dan ditambah ada anak si arwah yang tbtb datang ke makam abu untuk nangis lagi.

Jadinya kan…..

Karakter Min Jeong, Sebuah Peran yang Bukan Peran Utama dan Kurang Sentuhan

Kalau disuruh masuk tim.

Saya masuk Tim Min Jeong.

Kenapa? Realistis aja. Yuri udah nggak ada. Yang berjuang selanjutnya sebagai ibu adalah Min Jeong. Yuri sudah selesai dengan perjuangan terbaiknya menjadi seorang ibu.

Kebangetan nggak sih penulisnya sama Min Jeong.

Dikit ajaa deh… dikit aja kisah Kang Hwa yang menunjukkan cintanya sama Min Jeong. Bukan rasa terima kasih atau minta maaf terus.

Saya tungguin sampai akhir dan Min Jeong nggak dapat itu.

Min Jeong banyak banget terluka di drama ini. soal kelakuan Kang Hwa juga. Kadang kekerasan dalam rumah tangga itu bentuknya halus. Contohnya, perasaan suami yang nggak move on juga sama mendiang istrinya.

Sedikit aja adegan Kang Hwa tunjukkin cinta ke Min Jeong. Gpp deh. Seklise mereka berduaan tbtb dan kisseu. Tapi nggak.

Itulah nasib bukan peran utama dalam drama. Kisahnya hanya tambahan saja. saya selalu merasa Min Jeong harus bahagia juga. Bahagia menjadi perempuan yang dicintai.

Sesederhana itu.

Akhirnyaa… penutup deehhh… bacot mulu saya…

Saya nggak bilang drama ini bagus.

Saya nggak bilang drama ini layak tonton.

Drama ini seperti yang saya tulis di atas, menunjukkan tentang saya yang nggak puas sama cerita di dalamnya. Betapa saya merasakan keganjalan-keganjalan dalam hati.

Apa yang saya dapat di drama ini?

Saya merasa orang-orang yang terlalu mencintai dunia akhirnya harus banyak menderita. Saya nggak mau menderita karena terlalu cinta dunia. Apapun yang ada di dunia, pada akhirnya akan kita tinggalkan.

Mungkin kenangan yang akan ada.

Semoga adanya saya di dunia memberikan kenangan baik pada yang mengenal.

Terima kasih. Terima kasih dari mimin besok sore.

Sampai ketemu di ulasan lainnya.

Advertisements

You May Also Like

4 Comments

  1. Setuju bgtt sama reviewnyaa..aq tunggu2 banget krn aq jg swebeel bgt sama karakter kanghwa yg super plin plan ga punya pendirian kayak paling menderita sedunia 😥, bahkan di episode 16 ngapain coba ampe doi ndeprok di kuil krn sedih bakal ditinggal yuri. Kenapa si penulis ngebikin karakter kog gini banget 😑. Trus doi ga mikir apa seandainya yuri gantiin posisi min jeong anaknya bakal sesedih apa 😏. Jd sebel aja gt ngeliat adegan nangis2 mulu tp tanpa alesan yg kuat. Sejujurnya aq sama sekali ga prnah nangis ntn ini 🤔 kalopun nangis lebih pilih nangisin nasib si min jeong. Istri tp dipelukpun kaga pernah hadeuuuh.. Bahkan sampe akhirpun cuman diliatin punggungnya mj ama kh doank..hiksss..kebangetaaaan…

  2. Halo min, aku penikmat spoiler dari mimin. Baca review dari mimin aku cuman bilang “Anjir :v” bukan karena gasuka atau apa sii aku malah ngakak baca review dari mimin😂😂, akumalahmikirnua sejak awal seharuse yang diselamatkan itu yurinyaa, jadi ganghwa sama yuri bisa berjuang sama sama, tapi gimanapun kalo gitu ya gabakal ada cerita hi bye mama😂😂imajinasiku terlalu berlebih wkwkwk. Emang aku juga sama si min, baru nnton drama inii, berasa kek “ni orang idupnya ruwet banget yaa (ganghwanya maksud aku)” wkwkwk. Aku juga jadi bacot astagaa wkwkw. Btw makasih min

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!