Review Drama Korea Rugal (2020)

Review Drama Korea Rugal (2020) – Yeaaahh, akhirnya dengan segenap hati, saya buat juga reviewnya. Kesan pertamanya sudah saya tulis di sini yaaa. jadi, seperti biasanya, saya hanya kasih tambahan komentar saja. Semua yang saya tuliskan di bawah ini pun murni pendapat saya pribadi.

Drama ini pas banget selesai di episode 16 pada tanggal 17 mei 2020.

Sejujurnya, berat hati nonton Rugal tuh.

Awalnya, saya nonton sesuai aja sama jam tayang di Netflix, kalau udah keluar. Yaaa saya unduh dan saya tonton. Tapi rutinitas ini hanya sampai dengan episode 8 saja. selebihnya saya nonton nyicil kalau ada waktu luang aja.

Kenapa?

Lama-lama saya nggak “ngeh” sama drama rugal. Kesannya, terlalu banyak bak-bik-buk aja dan kurang aliran ceritanya.

Emang sih, bagus secara visual. Kesannya kayak drama-drama aksi pada umumnya. Belum lagi para peran utamanya yang dibuat setengah robot.

Tapi yaaa gitu. Lama-lama kok ngebosenin.

Sayang aja sama Choi Jin Hyuk yang makin kurus, usai The Last Empress, dramanya bikin saya geleng-geleng melulu yaa. padahal berat hati aja saya bilang begini.

Padahal saya nungguin sampai episode akhir, sekiranya bakalan seru gitu. Ternyata, sampai akhir pun masih kurang seru.

Lawan main dan musuh utamanya Park Sung Woong lho padahal. Saya sih nggak meragukan masalah kualitas akting ahjussi yang satu ini.

Ditelisik, kok saya kurang cocok yaaa kalau drama diangkap dari webcomic?

Banyak kecewanya gitu sepanjang saya nonton. Padahal saya nggak anti-anti dramanya diangkat dari mana. Kalau dramanya diangkat dari panti asuhan pun kalau emang bagus saya tonton kok.

Kalau dramanya dari angkat jemuran pun saya tonton kalau bagus.

*eeh gimana?

Aaahhhh intinya. Saya nggak pernah anti sama genre dan sumber inspirasi dramanya.

Padahal drama OCN lho. Kali ini, OCN lumayan mengecewakan saya sih ya. rating drama ini pun nggak bagus-bagus banget. Ada di kisaran 2 persen saja.

Saya Tidak Membenci Drama Rugal. Tidak Sama Sekali

Saya tidak membenci dramanya. Hanya amat sangat disayangkan, harusnya drama kayak begini punya tensi yang sekiranya bikin penonton penasaran. Bukan membosankan kayak melodrama yang kisahnya nggak jauh-jauh dari ketemu mantan dan melupakan mantan itu. (When My Love Blooms).

Kenapa?

Kenapa?

Kenapa?

Kenapa OCN kali ini… akkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk.

Ngintip asianwiki banyak yang bilang great lho!!!

Tuh kan.

Jadi masalah selera ajakah?

Lho, biasanya drama OCN banyak banget yang jadi kesukaan saya. Hanya saja, drama ini bikin saya bingung. Bingung dapat apaan habis nonton Rugal.

Dapat apa? intisarinya? Kebijakannya?

Huh.

Awalnya padahal cukup oke lho. Pertengahan sampai akhir malah bikin mengernyitkan dahi gitu guys. Kan saya jadi… jadi… jadi… gemasssss….

Mungkin karena sudah terlanjur aja, makanya saya nonton drama ini sampai selesai.

Jadi, bagaimana kesimpulannya?

Kesimpulan Review Drama Korea Rugal (2020)

Mian…

Mian…

Mian…

Banget….

Saya nggak merekomendasikannya berdasarkan ide cerita yang eksekusinya kurang bagus. Plotnya berasa ada yang bolong-bolong dan di pertengahan sampai akhir nggak nemu sesuatu yang “mengguncang”.

Nonton Rugal itu kayak saya jadi patung gitu.

Dieeemmmm aja.

Dieeemmm aja kayak ponakan saya yang tahu-tahu BAB di celana.

Wkwkwkw.

Youuuuhhh, sudahlah. takut kebanyakan bacot. Sekali lagi, semuanya berdasarkan sudut pandang pribadi ya.

Intinya saya nggak merekomendasikan sama sekali.

Terima kasih sudah membaca review di besoksore.com ya!!!!

Advertisements

4 thoughts on “Review Drama Korea Rugal (2020)”

  1. Setuju bgt … bhkan aku ga nyelesain ini drama. Stuck di ep. 13 blm aku lanjutin lagi nntn. Bosan aja, jalan ceritany monoton cuman bgus di action doang, selain itu lempeng semua😣

  2. Minnnn aku menunggu reviewmu yg ini…..
    Karena aku selesai nonton tuh gk puas pengen bacotin gitu. Baru kali ini nonton drama OCN sampe bikin ngantuk pas nonton, padahal sebelumnya paling mentok gk suka sama endingnya tp kali ini gk suka mulai dari pertengahan episode.
    Awalnya cuma terganggu sama banyaknya iklan wkwkw tapi aku mencoba memahami mungkin butuh biaya besar buat bayarin tukang bikin efek CG nya.
    Kemudian mulai merasa alurnya lemot di pertengahan sampe kalo nonton ngantuk dan berakhir ngulang ngulang adegan sebelumnya.
    Dan merasa bego di akhir akhir eps karena gk paham sama beberapa adegan. Kyk cerita istrinya gibeom, dibikin plot twist masih hidup tapi gk lama mati lagi, aku ngerasa kehadirannya gk begitu ngaruh, plot twistnya nanggung, buat apa 😦
    Terus yg paling lucu menurutku hilang ingatannya gibeom wkwkwk ya gk sih min ? Ngapain susah susah cari cara cabut chip kalo di episode yg sama ingatannya langsung balik 100% kasian han taewoong udh terlanjur nangis. Masih mikir gunanya adegan itu apa ? Mungkin mimin bisa memberi pencerahan ke saya ? :’)
    Drama ini mengingatkan saya sama memories of alhambra, konsepnya bagus tp eksekusinya kurang. Padahal aku antusias loh min pas baca kesan pertama dari mimin, apalagi ada park sunho (pengen liat aktingnya krn dulu ngikutin dia di produce x 101)
    Dahlah min kebanyakan bacot saya.
    Oh iya jangan lupa pake masker tiap keluar rumah ya min kyk tim rugal biar bantu petugas medis dan menaati aturan pemerintah ♡♡♡

    1. Wkwkwkwkkwwk. Bener. Tim Rugal pakai masker terus. Nah iyaaa. Konsep bagus di awal. Tapi pada perjalanannya banyak yang bikin mengernyitkan dahi. Lagi-lagi udah kadung nonton. Sayang banget nggak dibacotin di sini.

      Pencerahan..??? Mimin berdoa aja biar wajahmu lebih cerahhh… 🤣🤣🤣

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *