Drakor Nevertheless (2021): Emang Sama-Sama Doyan Aja

Kesan Pertama Nonton Drama Korea Nevertheless (2021)

Drakor Nevertheless (2021): Emang Sama-Sama Doyan Aja – Kalian nggak akan lihat ada updatean ulasan drama korea Nevertheless di sini. Karena meski sudah 7 episode, kurang 3 episode lagi, saya putuskan ini adalah sekalian ulasan saya.

Bukannya nggak mau nonton lagi, saya mau-mau aja. Tapi polanya udah ketebak aja.

Bukan Selera Saya

Kisah romansa. Hubungan anak muda, yang bulan merupakan selera saya. Kenapa demikian?

Mungkin drama ini cukup mewakili banyak hubungan di luaran sana. Sudah nananina tapi malah menggantung. Tidak ada kejelasan.

“Kita ini apa?”

“Mungkin hanyalah hubungan umbi-umbian. Sekadar dekat saja.”

Huh.

Banyak pula kalimat-kalimat parodi, seperti, kapan…. berakhir??? Sampai Nabi tersadarkan.

Yap. Nabi itu sudah pernah jatuh pada hubungan yang “racun”. Malah kembali masuk ke racun yang lainnya.

Lihat tato kupu-kupu (Nabi artinya kupu-kupu dalam bahasa korea), udah degdeg ser. Merasa cocokologi, semesta sepertinya mendukung. Dan duaaarrr… hati degdegan, “Mungkinkah ini pertanda?”

Nabi, Tipikal yang Hanyut Karena Pesona Pria Tampan yang Meng…

Goda.

Kayak minuman. Ada butir-butir gelembung.

*yaak maapkeun garing.

Sosok Song Kang yang jadi Park Jae Eon sama sekali nggak memesona saya. Bagi saya, Park Jae Eon digambarkan terlalu “sama” dari awal sampai menuju akhir. Sama-sama dalam karakter yang nggak ada pengembangan lebih lanjut.

Buaya yang konsisten. Naik turunnya perasaan kurang ada.

Dahla, susah ngomongin perasaan sama lelaki yang bahkan nggak punya perasaan saat bersama perempuan yang dia suka.

Beda dengan Mas-Mas Balerino di Navillera, Park Jae Eon cenderung mononton karakternya. Ia seperti api yang kadang menghangat, kadang membakar. Gitu terus sampai PPKM kelar.

Alhasil, saya melihat Song Kang dengan sedikit ganjil. Nggak terlalu suka aja.

Btw, Song Kang rajin bener sih yaa? mbok kasih kesempatan sama aktor lainnya gitu. :v

Hubungan Lain yang Cukup Begitu

Kayaknya drakor mulai banyak yang berani ya.

Seperti konten penyuka sesama jenis. Saya juga mencium bau-bau hal ini dalam drama.

Ada juga pasangan lain, yang terbentuk karena “momen” kebersamaan yang tepat.

Anak muda. Memang begitukah kalian?

Soalnya banyak yang bilang realistis.

Tapi kita bisa ambil pelajaran sih, betapa kalau g*blok dalam suka sama orang, harus kembali ke akal sehat.

Nabi itu mudah terhanyut hanya dengan perhatian dan kebaikan yang sedikit. Dan tentunya mulut manis. “Mau lihat kupu-kupu di tempatku?”

Filosofi kupu-kupu lumayan masuk akal. Dimana sosok Park Jae Eon bisa hinggap pada satu bunga ke bunga yang lain. Begitu terus kayak mamang paket yang sibuk ngirim paketnya.

Definisi Hubungan Racun

“hadeeeehhh…”

Gitu terus saya kalau nonton.

Nonton episode 7 juga apa banget. Malah bikin kesel sendiri aja. Eehhh saya sebelumnya nonton yang Om-Om Pada Selingkuh itu.

Berasa jhghfsudfghs.kufdsh.kgfsdfywe;.fhs<Fgweildho.dja/LDXJ;dhqWWDHi

Begitulah perasaan saya.

Kesimpulan Drakor Nevertheless (2021): Emang Sama-Sama Doyan Aja

Yang cowok suka.

Yang cewek suka.

Yang cowok doyan. Begitu juga sebaliknya.

Lelaki baik untuk wanita baik. Begitu pula sebaliknya.

Saya nonton hubungan racun yang bener-bener menjengkelkan dari sudut pandang pribadi. Orang-orang pada suka, sampai trending terus.

Kok saya heran aja drama beginian kok trending.

*Dahla, hidup saya penuh keheranan.

Mbok yaaa misalnya Nabi itu kehausan. Jangan racun gitu yang diminum.

Misalnya haus kasih sayang setelah dikecewakan sangat dari hubungan sebelumnya, yaaa apa nggak belajar dari pengalaman gitu?

Mbuhlah.

Mending makan ayam dulu. Alhamdulillah menu kali dada ayam, 8rban. Tepungnya saya makan, dagingnya buat kucing.

Buat yang mau trakteer mimin ada di link ini.

Gumawo sob.

You May Also Like

8 Comments

  1. Kenapa trending mulu di Netflix? Udh ketebak lah. Visual main couple-nya. Kalau tuh drama kagak diperanin sama Han So Hee dan Song Kang, misal aktor aktris yang senior aja macam Kim Hye Su. Pasti ada yang komen “Ah males ah FLnya mak emak” lmao. Begitulah pangsa pasar dimari min, yang cerita kualitas buruk bisa menang dibanding cerita kualitas bagus karena PEMAIN-NYA. Nevertheless saya udh stop nonton di ep 1. Kaya ceritanya gak berbobot banget trus eksploitasi kebodohan perempuan cuman karena cowoknya cakep. Song Kang memang ganteng tapi ga suka sama karakternya si Jae Eon itu. Mau enak tanpa komitmen. Saya rasa juga heran kenapa Korea mau garap drama macam beginian. Beda banget sama romance2 pada umumnya. Drama ini terkesan ga sehat banget. Dan lagi2 Han So Hee harus mainkan peran cewek murahan kaya begini. Astaga. Kalau dibandingkan Dear My Friends, yang semua pemainnya 90% adalah kakek nenek. Dear My Friends jauhhhhh 10x lebih bagus dari nevertheless. Tapi ya bisa ditebak drama beginian ga akan trending krn alasan pemain sudah tua berumur dkk. Padahal ceritanya luar biasa.

    1. Bner banget, ini drama hanya mengeksploitasi kebodohan cewek. + cuman jualan muka n body doang.
      Misal klo yg main Liminho n B(ae)susi, nggak heran sejelek apapun plot x pasti tertolong rating sih, hehe

  2. Sejak spoilernya bertebaran pun sudah nggak pengen nonton.. Selera mungkin yah.. Lebih deg2an sama jalan ceritanya You’re My Spring.. Duh greget banget tiap episodenya, eh ratingnya ndlosor.. Sedih😔

  3. Setujuuu pake banget, amat, sangat.. Yg slice of life, healing gini underrated padahal cerita n aktingnya juaraa

  4. terima kasih update-annya kak
    aku juga udah lama gak lanjut nonton ini
    berasa nonton dora aja
    penontonnya gemes komentarin, jangan kesitu, jangan begitu
    tapi ya dramanya tetep aja lanjut sesuai skenario..
    hahaha

  5. emang udah paling bener gaada niat nonton dari awal. nggak suka sama drama yang “tong kosong berbunyi nyaring”. trending karna visual pemain + adegan beraninya.

  6. Kok aku merasa banyak yg kurang klop ya min ulasannya sama dramanya. Jadi mikir apa kita nonton drama yang sama hehehe.. Si Nabi bukan tipe yg hatinya gampang kesemsem dengn sedikit kebaikan.Karena dy tetep gk bisa tertarik ke lelaki selain jae eon. Jae eon itu bukan diibaratkan kupu kupu, tp dialah bunganya. Goda, yg mimin bilang. Mgkin karena dr awal gk selera jd mimin kurang detail nontonnya. Atau karena terlalu terburu-buru. Menurutku ini realistis banget, karena meski gk ngalamin sndiri tp banyak tau teman2ku yang kaya si nabi. Memang, masih muda. Ngikutin hati aja gk didengerin akal sehatnya. Dan drama ini memang bukanlah karya dengan kisah si tokoh inspiratif. Jd jelas bukan kesukaan mimjn. Cuman potret realita aja. Sekian mimin. Mian klo too much. Hehehe

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!