Ulasan Drama Korea Alchemy of Souls (2022)

Ulasan Drama Korea Alchemy of Souls (2022)

Hufftttttt…

Yaaaa mohon maaf kalau saya lumayan lama untuk membahas drama ini. Mianhaeeee pokoknya. Untuk kesan pertama sudah saya tulis di sini. Saya nulis itu pas bulan ketujuh tahun 2022. Sungguh lama.

Sebenarnya, drama ini sudah berjalan sampai habis dimusim keduanya.

Tapi saya cuma mau bahas musim pertamanya saja. Yeeppp. Usai 20 episode, saya memutuskan untuk nggak ngikutin kelanjutannya.

Jujur Aja, Saya Kurang Bisa Menikmati

Drama ini dibincangkan dimana-mana. Berceceran pokoknya.

Saya manggut-manggut tentu saja karena banyak cowok tampan di sini. Beberapa adegan juga lucu dengan khasnya.

Tapi, saya malah ngerasa bosan.

Aslinya, drama ini isinya 30 episode. Jujur itu berat. Itu sangat panjang. Juga ada perbedaan pemain utama perempuannya di musim keduanya.

Hufffttt.

Yang jiwa ini pakai badan itu.

Yang jiwa itu pakai badan yang itu.

Kemudian tanya soal membanding-bandingkan suka yang mana. Rasanya kok rada aneh aja. Tapi yaaa sudahlah.

Rasanya Kayak Dracin Nggak Sih?

Yang tentang silat-silat gitu. Cuma di sini ada bagian sihirnya. Beberapa efek sangat nampak baik, tapi beberapa bagian juga nggak halus.

Narasi fiksinya kadang lucu, hanya dominan kerasa bosannya nggak ilang-ilang.

Ratingnya mantep banget. Apalagi menuju bagian akhir.

Agaknya saya bosan karena dari durasi ngerasa kepanjangan. Satu episode saja bisa memakan sampai 1 jam 20 menit.

Rada nggak bikin fokus. Apalagi saya cukup banyak kesibukan belakangan.

Masalah Selera Aja Kayaknya

Sebuah drama yang punya semestanya sendiri. Keluarga ini punya kekuatan itu, keluarga itu punya kekuatan anu. Darah keturuan banyak lipatan-lipatan misteri. Kayak misteri ilangnya anak dan anak yang diragukan.

Sebenarnya menarik. Ketika ditonton dengan kesabaran yang baik dramanya akan cukup baik dinikmati.

Cuma saya berasa maunya cepet-cepet aja. Akhirnya saya nggak bener-bener nikmatin dramanya.

Urusan akting sih bagus.

Meski ada beberapa aktor yang aktingnya ”agak aneh”.

Nggak mau. Saya nggak mau bilang ahh. Nanti diserang.

Untuk Mbak Jung So Min, logatnya kece banget saat menjadi Mu Deok.

Mas Lee Jae Wook  nampak nyaman menjadi sosok Jang Uk.

Untuk Shin Seung Ho dia sangat menarik perhatian saya. Lucunya dapet. Sampai saya kayaknya ngerasa setuju doi sama Mu Deok.

Eemmm…

Dasar saya, membuat narasi sendiri di luar cerita aslinya.

Kesimpulan Ulasan Drama Korea Alchemy of Souls (2022)

Dramanya nggak jelek.

Hanya saja saya nggak sabar.

Buat saya terlalu panjang. Di awal saya sering merasa bosan. Ketika ketemu momen menarik, saya sudah keburu lelah duluan.

Apa saya mau lanjutin nontonnya?

Nggak. Hhehhehe

Saya boleh dapat ulasannya dari pembaca saja. Bisa tulis di kolom komentar yaaa.

Penutup

Link trakteer mimin ada di sini. Terima kasih.

You May Also Like

3 Comments

  1. saya juga baru nonton season 1 setelah season 2 nya muncul min. hahaha.. tapi kalo mnrt saya malah lebih bagus season 1 dibanding s2 nya…

    sy tiap hari nongol disini buat liat review.. hehee
    wlpun skrg jarang update krn kesibukan mengajar dan kuliah ya min? semangat mbak, bismillah semoga semakin sukses yaaa karirnya.

    makasih banget sudah bikin blog review ini berasa lagi diskusi, walaupun ada beberapa drama yang seleranya ngga sama tapi blognya tetep nagih buat di kunjungi..
    🙂

  2. Menurut saya season 1 iya sih ada bbrp part yg ngebosenin tapi suka suka aja nonton. Malah utk season 2 cukup nonton episode 1 doang habis itu gk lanjut wkwk.. Kurang sreg aja sih

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!