Nonton One Piece Seru Banget Emang

Hehehe.

Tulisan ini dibuat dengan sangat buru-buru. Waktu menunjukkan pukul 06.13 WIB dan saya harus berangkat kerja setidaknya 06.45. Laptop dibuka sambil ngerjain tugas soal dan ngeprint soal untuk ujian di minggu depan.

Tulisan ini tentunya hadir dengan rasa bersalah juga. Saya mengakui banyak sekali drama korea yang saya lewatkan dengan sengaja atau tidak sengaja. Kemudian banyak juga yang sudah ditonton tapi belum ditulis juga ulasannya. Apalagi drama di akhir-akhir tahun 2023, bener-bener banyak yang sudah ditonton tapi belum diulas.

Oke. Lanjut dulu bahas one piece.

Begini, jujur saja. Drama baru-baru di beberapa tahun belakangan, kurang mampu menyedot perhatian saya. Baik yang populer, biasa aja, atau medium populer. Tahun ini saja, saya belum menemukan yang benar-benar mantep. Melipirlah saya pada hal lain kalau nonton.

Anime adalah jawabannya. Sebagai anak tahun 90an yang bukan anak-anak lagi. Melainkan orang dewasa, tentu saja masa kecil saya banyak dihabiskan dengan nonton anime dan juga wiro sableng. *eh

Paling bahagia adalah di hari minggu. Dari pagi sampai siang bisa nonton kartun. One Piece adalah salah satunya, One Piece muncul di tahun 1997 dengan wujud komik dan ditayangkan sebagai tontonan layar kaca di tahun 1999 CMIIW. Dulu, masih ingat banget ada One Piece di RCTI, sobat-sobat saya saat SMP bener-bener ngebahasnya saat di sekolah, khususnya anak laki-laki. Seiring berjalannya waktu, perubahan dan lain-lain. One Piece nggak tayang lagi, saya pun menjadi pecinta drakor. Dari awal tahun 2000an.

Kemudian, di akhir tahun lalu tepatnya di tahun 2023, saya kembali mengingat sambil menoton apa yang telah saya lewatkan dan lupakan begitu banyak. Nama-nama tokoh jelas masih dalam ingatan, begitu juga mimpi Kapten Oon Luffy menjadi seorang Raja Nelayan, ehhh maksudnya Raja Bajak Laut.

Perlahan tapi nggak pasti. Saya nonton kembali, bener-bener ngulang sampai lihat di netflix udah habis episode awalnya dan melipir ke tampat lain (Rupanya Netflix tidak membeli semua hak tayangnya),

Awalnya berat. Cuma coba-coba karena udah banyak capek sama drama korea.

Sampai akhirnya, saya bilang ke diri saya sendiri. Okeee, nanti nontonnya habis satu tempat aja. Abis itu udah. Nyatanya nggak bisa. Wkekekekekekkee.

Bener-bener nggak bisa. Udah mewanti-wanti diri untuk udah di sini dulu. Ehhhhhh pas buka hape, mau nonton, nggak nonton drakor guys, nontonnya malah one piece. Nggak cukup sampai di situ saja. Mimin juga beli komiknya, tentunya dengan metode mencari diskon (Kapan-kapan nanti mimin ceritain). Antara gabungan membaca manga dan nonton anime. Demen banget.

Suka nonton kartun. Kalian bisa baca tulisan lawas mimin.

Heheh.

Siapa coba yang nangis di gambar?

Kalau mau muji-muji one piece, mungkin nanti di postingan terpisah yaaa guys. Karena layak banget jadi bahan tulisan. Yang jelas saya merasakan banyak hal di sini, sedih, lucu, koplak, terkesima, wooowww dan masih banyak lagi.

Udah dulu. Mimin kebelet.

Next Post

No more post

You May Also Like

2 Comments

  1. Nonton one piece emang g bakal cukup beberapa episode aja. Gue termasuk yg telat nonton OP baru tahun lalu, itupun maraton dari bulan september – akhir januari 🤣🤣 kalau masa kecil masih demen sm Naruto yg visualnya indah 😁

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!